Feb 24, 2010

6918

Cerita seterusnya. Cuti Tahun Baru Cina juga sudah berlalu. Anak-anak sudah kembali semula ke kolej. Tinggal semula penghuni asal, bukan berdua tapi berempat. Saya dan isteri. Anak sulong dan bongsu yang sedang menunggu peluang menyambung pelajaran lagi.
Cuti Tahun Baru Cina yang lalu telah menemukan kembali kami anak-beranak. Petang itu kami makan besar walaupun bukan 'makan besar' Tahun Baru Cina. Masing-masing bercerita tentang pelbagai kisah. Tentang kampus. Tentang rakan taulan mereka. Tentang harapan mereka. Apa yang paling menarik ialah mengenai rahsia tarikh lahir. Kami akhirnya bergilir-gilir menurunkan tarikh lahir dalam petak tiga segi yang sistematik itu. Alang yang pernah hadir di Seminar Kenali Potensi Diri Dr.Azizan telah menjadi 'moderator'. Setiap kombinasi nombor diberi maksud tertentu. Dari nombor akar hinggalah kepada nombor-nombor yang mampu mengenali kekuatan dan kelemahan diri sendiri.
Saya tak mahu komen mengenai benar atau tidaknya bacaan nombor itu. Cuma sering tersedar, setiap orang daripada kita akan terus cuba mengenali dirinya sendiri. Sebaik dan sehampir mungkin. Malah yang lebih parah sehingga sanggup menilik dan cuba meramal kehidupannya pada masa hadapan. Sehingga kita terlupa menjaga aqidah, terlupa bahawa qada dan qadar itu adalah kententuan Ilahi. Sebagaimana diriwayatkan oleh Salman Radhiallahu ‘anhu bahawa Rasulullah (saw) bersabda: “Tidak tertolak qada itu melainkan oleh doa dan tidak bertambah di dalam umur itu melainkan oleh kebajikan.” (Hadis Riwayat Tirmidzi). Mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan mereka yang sering berdoa, berusaha dan suka membuat kebajikan. Amin.
Apa pun saya tetap merasa seronok bila pada satu hari di sebuah bengkel kereta, pomen kereta berbangsa Cina itu menafsir nombor kereta milik saya 6918, dengan makna "Satu Hari Jadi Kaya'. Ha ha ha.

Feb 23, 2010

I Know Bakul I Know Basket

Sebelum menjawab kenapa saya tergesa-gesa sangat menyiapkan kerja-kerja pejabat, eloklah rasanya saya bercerita mengenai kisah-kisah di awal tahun 2010 yang menarik perhatian.

Ketika musim cuti sekolah akan berakhir dan Sambutan Tahun Baru Cina akan bermula saya turut bersama bersesak-sesak membeli belah di pasaraya ternama di Kuala Terengganu. Pasaraya yang menikmati keuntungan sehingga RM19 juta setahun. Teruja juga melihat ibu-bapa yang membeli pakaian sekolah anak-anak di hujung tahun. Beratus-ratus ringgit juga belanja yang terpaksa dikeluarkan. Zaman itu sudah saya lalui berbelas-belas tahun lamanya. Lega rasanya bila anak bongsu saya telah pun menamatkan zaman persekolahannya tahun lepas. Tahun ini tidak perlu berbelanja lagi walau sesen pun. Bukan sahaja belanja pakaian tetapi juga pelbagai yuran dan bayaran-bayaran lain. Syabas dan tahniah ditujukan kepada ibu-bapa yang terus berjuang untuk pendidikan dan kecemerlangan anak-anak.

Cuma saya perasan petugas pasaraya ternama itu sudah begitu keletihan melayan karenah pelanggan. Pelanggan datang bertali arus. Kaunter bayaran beratur panjang. Setiap lorong sesak. Ketika saya tercari-cari bakul untuk dibeli, saya tanyakan petugas di lorong alatan plastik itu. "Ada bakul tak?". Dia menggeleng-gelengkan kepala. Oleh kerana rupanya iras warga Bangladesh saya bertanya sekali lagi. "Can you give me a basket, please". Sekali lagi dia menggeleng-gelengkan kepalanya. Separuh berbisik, terpacul dari mulut " Faham ke tak faham dia ni". Tiba-tiba aje dia menjawab, "I know bakul. I know basket". Oh faham rupanya. Wa ka ka ka.

Feb 22, 2010

Akan Datang

Sudah beberapa minggu saya tidak menulis. Ingin rasanya menulis setiap hari tanpa henti. Apakan daya beberapa perkara yang tidak diduga kerap menghalang harapan dan niat saya. Kalau menjadi wartawan sudah lama agaknya saya kena buang.


Tahun 2010 ini benar-benar melelahkan bukan sahaja baru memulakan perniagaan dari rumah tetapi juga bebanan tugas pejabat yang harus diselesaikan secepat mungkin. Kenapa ?.... Itu akan saya jawab dalam posting saya yang akan datang. Jawaban yang pasti menentukan arah tuju dan perspektif baru penulisan saya nanti.


Tunggu. Next change, coming soon. Ha, ha, ha.

Feb 5, 2010

Blogger Tua

Hari ini tanggal 5 Februari 2010. Cukup sudah satu tahun lima bulan saya menulis di blog Biso Bonar-Bermula Di Kaki Lima Berakhir Di Kaki Langit. Usia saya baru sahaja merentasi separuh abad lamanya. Belum lagi layak untuk digelar blogger paling tua. Ramai lagi yang lebih ‘senior’. Ramai juga yang boleh menulis dan bercerita bermacam-macam isu, peristiwa, pengalaman dan pemerhatian yang lebih tajam daripada saya. Namun demikian saya masih belum berjumpa blogger tertua di Malaysia kecuali Che Det. Usia Tun sudah melepasi 84 tahun dan masih lagi aktif menulis dan mengulas mengenai isu dan peristiwa yang menarik perhatiannya.

Walaubagaimanapun saya lebih kagum dengan seorang nenek yang mula aktif menulis ketika usianya mencecah 95 tahun. Entri pertamanya berjudul ‘Hello Pelayar Internet’ mencatatkan:

Teman-teman di internet. Hari ini saya berusia 95 tahun. Nama saya Maria Amelia lahir di Muxia, pada 23 Disember 1911. Hari ini adalah hari lahir saya dan cucu saya yang kedekut itu hanya menghadiahkan saya sebuah blog. Saya berharap dapat menulis dan bercerita mengenai pengalaman wanita seusia saya.

Beliau terus menulis sebelum menghembuskan nafas terakhir pada usia 97 tahun (20 Mei 2009). Selama dua tahun empat bulan, blognya telah dikunjungi oleh 1.5 juta orang dari lima benua di seluruh dunia. Blognya cukup popular dan entrinya sentiasa mendapat ‘hit’ yang tinggi. Dia bukan seorang bekas Perdana Menteri, tetapi hanya seorang nenek. Mereka tertarik kepada ceritanya, ulasan politik dan peristiwa semasa. Apatah lagi mengenai cerita-cerita kehidupan lampaunya yang menjadi misteri kepada generasi baru. Catatan di ‘kepala’ blognya – A Mis 95 Anos ( Blogger 95 Tahun) mengambarkan perasaannya dengan nukilan - Pada 23 Disember 2006, cucu saya memberi blog ini ketika usia saya 95 tahun ... dan hidupku berubah ... Sekarang saya boleh berkomunikasi dengan setiap orang.

Cuma saya hanya bertanya pada diri sendiri, sanggupkah saya terus menulis sehingga ke akhir hayat seperti nenek Maria itu…………….. Apa pun saya sudah kembali lagi untuk menulis ha ha ha.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails