Dec 28, 2011

KPI

Tulisan saya tidak melebihi 100 posting setahun. Jika dibahagi dengan 12 bulan hanya dua atau tiga posting sahaja sebulan. Maknanya amat jauh panggang daripada api untuk dikategorikan sebagai blogger aktif. Kata orang sekarang tidak mencapai KPI. Namun saya tetap bersyukur kerana berjaya menulis 205 posting sejak empat tahun lalu di zon-zon yang berbeza.

Semalam saya ke Jaya Jusco, Seremban 2, meluruskan pangkal lengan menghayun bola bowling. Boleh tahan juga, lepas juga 100 mata setiap frame. Sesekali bermain bowling boleh juga menghilangkan stress sambil bersorak-sorak macam 'remaja' kembali.

Sebelum bermain saya meninjau-ninjau juga permainan mesin di sebelah gelanggang bowling itu. Ramainya golongan remaja. Saya agak 'ralit' menyaksikan seorang budak berumur sekitar lima tahun yang memandu laju kereta dalam mesin permainannya. Begitu bersungguh-sungguh. Meliuk lintuk badannya menukar gear dan memutar streng 'kereta'. Ia memecut laju dengan kepantasan 230km/j, setiap kali melepasi garisan permulaan, 'times extended' akan terpapar. Bermula dengan nombor 30 dia berjaya menduduki tempat ke 12. Hebat.

Pada pengamatan saya, budak ini telah melepasi KPI permainan itu. Bukan sahaja kerana umurnya yang rendah, tetapi tahap kesukaran permainan itu di tahap paling sukar. Saya percaya jika semangat untuk menang perlumbaan itu diterapkan dalam kehidupan dewasanya pasti dia muncul juara. Kalau dia penulis blog mungkin juga mampu menulis tiga artikel sehari. Ha ha hak.  

Dec 27, 2011

Kemabal

Kegilaan menulis itu terhenti secara tiba-tiba. Sedar-sedar sudah hampir penghujung tahun 2011. Mungkin kerana kejutan berpindah. Kehidupan  sering tak terjangkakan. Mungkin itu takdirnya.

Kehidupan baru bermula lagi. Putaran itu semakin lama dirasai semakin ligat. Memahami semula selok tempat baru memakan masa. Secepatnya dalam tempoh tiga bulan. Kayu ukur selalunya diletakan dalam tempoh 100 hari. Samada kita berubah atau terus statik tanpa melakukan sesuatu.

Pertuturan pelat KL sudah lebur. Ia digantikan dengan bahasa negeri yang 'pokek'. 'Eden' dan 'Ese' sudah bersilih ganti mengantikan aku dan saya. Daging salai, gulai pisang, gulai petai dan segala macam masakan tradisional Negeri Sembilan sudah kembali dinikmati sepuas-puasnya. Perbendaharaan kata  juga semakin bertambah.Kalau semalam berlaukan daging salai, hari ini makan gulai ayam campur 'kemabal'. Tahu ke apa itu 'kemabal'. Kemabal ialah nangka muda yang dipotong-potong dan dicampur ke dalam gulai masak lemak cili api ayam atau daging. Nikmatnya, emak mentua lalu kat belakang pun tak sedar.

Pokek = pekat/loghat Negeri Sembilan yang sejati.


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails