Jan 4, 2017

Better Late Than Never


Selamat Tahun Baru. Bukan semua yang baharu. Ada juga yang lama yang turut dibawa ke tahun 2017. Walau bagaimanapun, eloklah perkara-perkara yang buruk-buruk itu ditinggalkan. 

Tahun 2016 telah berlalu dengan pantas. Tiada pencapaian yang hebat pun. Cuma telah selesai mengadakan majlis walimatul urus anak saya yang ke dua dan ke lima dengan sempurnanya. Begitu juga telah melihat cucu sulung membesar dengan sihat dan walafiat. Anak-anak pula telah habis pengajian di Universiti dan semuanya telah bekerja. 

Itu adalah kenangan yang disimpan secara abadi. Beberapa tahun lagi Insya Allah, keluarga kecil ini akan berkembang dan melimpah ruah. Dijangka pada April dan  Ogos tahun ini akan dikurniakan lagi dua orang cucu. Kalau panjang umur mungkin akan sempat pula melihat cicit yang dilahirkan oleh cucu-cucu saya.

Begitulah pusingan hidup begitu pantas. Baru semalam rasanya, membelai mereka sewaktu kecil, Kemudian memasuki alam belajar di tadika,  sekolah rendah, sekolah menengah, kolej dan Universiti. Kemudian bekerjaya dan kemudiannya berkahwin. 

Sudah tiba masanya mereka pula mencorakkan kehidupan mereka. Saya akan tinggal kembali berdua di satu sudut yang pernah kami lalui ketika muda dahulu. Bezanya hanya usia. 

Apa pun tahun baru ini telah membawa lebih banyak harapan baru, tekad baru dan azam baru, walaupun usia semakin dekat ke penghujungnya. 

Akhir kalam, diucapkan Selamat Tahun Baru walau pun agak terlambat, tetapi kata Mat Saleh, Better Late Than Never.

Dec 14, 2016

Menulis Lagi Tanda Ingatan.


Rupanya masih ramai kawan-kawan yang masih menulis. Ingatkan dah tak aktif. Saya baru menjengok kembali. Sudah bersawang. Mujur belum lepas tahun 2016. Satu post ini sudah cukup berharga supaya tahun 2016 tidak berlalu tanpa meninggalkan jejak. Tidak berjanji apa-apa. Kerana lebih banyak masa melihat 'muka buku' dan 'Whats App'. Insya Allah kalau ada masa saya kembali aktif. Itu pun mungkin hanya sekadar coretan. 

Aug 7, 2015

Badan Ku Sakit Semua....

Sudah seminggu kembali dari Terengganu. Sebelum itu ke Bandar Muadzam, Pahang. Tidur di Hotel Tong Villion. 5.30 pagi sudah bergerak ke Batu Rakit, Kuala Terengganu. Solat Subuh di Gambang, Bersarapan dalam kereta. Nampak siksa kan. Tapi apa boleh buat urusan kerja harus dipatuhi.

Jam 9.00 pagi sudah sampai tepat pada masa dan destinasinya. Alhamdulillah Lebuhraya Pantai Timur yang baru di buka pada 7 Julai lalu telah memendekkan masa perjalanan walaupun jaraknya masih tetap jauh, 334km dari Bandar Muadzam.

Berada di Terengganu seakan-akan kembali semula ke 'kampung halaman'. Bertemu rakan-rakan lama apatah lagi suasana Hari Raya yang masih hangat. Habis tugas petangnya saya sudah terdampar di Hotel Midtown berhampiran Masjid Sultan Zainal Abidin, keletihan akhirnya tertidur. Niat hati untuk bersiar-siar di sekitar Bandar Kuala Terengganu terpaksa di tunda sehingga malam. Saya ke Sena Rendang  menikmati roti tempayan bersama dua rakan lama. Masih ummpph seperti lima tahun lalu.

Pagi esoknya saya ke Chendering menikmati Nasi Kerabu Cik Sitie. Berhampiran Simpang Empat Chendering, 'favourite' kami sekeluarga dulu. Rasanya agak sedikit menurun walaupun masih sedap. Kembali semula ke Pasar Payang membeli sedikit ole-ole Pantai Timur sebelum meninggalkan Bandar Kuala Terengganu melalui Jalan Kuala Berang ke Binjai Rendah. Singgah berhari raya di rumah kawan lama. 

Sewaktu keluar dari Binjai Rendah, terasa perasaan sayu menyucuk di dada. Seakan-akan saya baru saja hendak berpindah. Mungkin kerana banyak kenangan lama di Marang. Anak-anak pun sebahagian besar nya membesar di Marang. Malah besan saya pun orang Terengganu.

Kerana 'berahi' untuk melihat kediaman kami dahulu, perlahan-lahan saya memandu memasuki simpang Kg Undang menghala ke Bandar Marang, Melintasi Kg Seberang Marang kawasan rumah sewa kami dahulu dan berhenti sebentar di Kelulut membeli air nira.

Berhenti lagi di Kg Pasir Putih, membeli jagung dan kacang rebus. Gerainya sudah tidak lagi tersusun seperti dahulu akibat pembesaran jalan kepada dua lorong dari Kg Gong Balai sehingga ke Rantau Abang.

Selepas solat Jumaat di Chukai, perut sudah mula minta diisi. Kerana mengidam gulai kawah saya menangguhkan makan tengahari kepada jam 3.00 petang di Kedai Makan Nasi Kawah, Baging, di Cherating. Gulai kawah yang boleh 'angkat ibu jari' kata orang Kelantan. Hanya RM7.80 satu set.

Hajat hati untuk menikmati makan sedap-sedap di Pantai Timur sudah tertunai. Jagung dan kacang rebus yang dibawa pulang sudah lama habis. Tinggal air nira yang ada lagi berbaki sedikit. Empat hari lepas saya minum setengah gelas. Sebaik sahaja air nira sampai ke perut, rasa 'menyengau' menyerbu ke seluruh badan. Dah expired ke?. Sehingga hari ini padahnya masih terasa... badan-badan ku sakit semua......:(




   

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails