Dec 1, 2018

Pesanan Atuk.

Musim kenduri datang lagi. Cuti sekolah telah bermula. Kenduri kendara berada di merata-rata tempat. Minggu ini sahaja sudah ada empat jemputan. Paling jauh di Pasir Gudang, Johor Bharu. Paling dekat sekitar Putrajaya dan Puchong, Insya Allah kalau tiada keletihan dan kelelahan kami akan sampai.

Kehidupan kami sudah jauh berbeza dari tahun-tahun sebelumnya. Dulu-dulu masih ramai anak yang duduk serumah. Ramai juga yang masih ditanggung ongkosnya. Kini tiada lagi. Semua sudah berumah tangga. Sudah ada anak pun. Kami yang dulu sibuk mengurus itu ini, sudah mula cuci tangan. Hanya melihat perkembangan dari semasa ke semasa. Kalau patut diberi nasihat dinasihatkan. Kalau tak perlu jangan banyak sangat campur tangan. Hidup ini kena rasional. Ha ha ha.

Oleh kerana masa terluang (baca terbuang) yang banyak maka jemputan kenduri yang jauh adalah kesempatan kami untuk makan angin, Tidur semalam dua. Menikmati kelainan suasana di satu-satu bandar atau pekan kecil.  Amalan yang rasanya sesuai dengan kami yang sudah menjangkau usia emas ini. Mengeratkan silaturahim dan bermusafir sehari dua. Duduk di rumah pun hanya membesarkan perut sahaja,

Minggu lepas kami ke Seremban, jemputan walimatul urus rumah sepupu perempuan, saudara sebelah abah. Datang pun agak lewat. Kenduri pun sudah hampir usai. Berjumpa sepupu-sepapat yang jarang-jarang bertemu. Maklum sahajalah mereka juga sudah keluar dari kampung puluhan tahun lalu. Membina kehidupan bekeluarga dan tinggal juga merata-rata. Johor, Perak, Selangor, dan sebahagiannya masih menetap di Negeri Sembilan. 

Di penghujung petang itu, tuan rumah masih lagi menerima kunjungan satu keluarga kenalan lama kami sewaktu di kampung. Bang Mokhtar bukan sekampung, tapi tinggal di sebelah kampung kami. Beza umur kami dalam 10 tahun.  Petang itu dia membuka sirah keluarga, dari Rantau sampai ke Rembau. Hubung kait satu keluarga dengan satu keluarga mengikut jalur keturunan yang berangkai-rangkai. Sebahagiannya masih boleh diingat dan dikenali. Sebahagian lagi hilang begitu sahaja.

Apa pun dalam perbualan itu, ialah sejarah persahabatan bapanya dengan Datuk kami. Katanya hubungan mereka dahulu amat akrab. Bukan sahaja datang ziarah tapi bermalam dan bertukar-tukar pengetahuan mengenai agama.   

" Satu perkara sahaja yang abang ingat mengenai datuk kau, mengenai pergaulan mereka" 
" Apa dia bang" sampuk saya.
" Kalau Datuk kau tidur di rumah abang, dia selalu bangun dalam jam 4.00 pagi. Dia akan kejutkan abah abang. Salim, bangun, jangan lama sangat tidur, esok susah di sana (akhirat). Lepas tu mereka akan solat bersama".

Aku terfikir selepas 54 tahun selepas kematian Atok, pesanannya masih sampai lagi kepada cucunya. Apakah pesanan dan iktibar yang baik-baik yang boleh aku titipkan sehingga 60 tahun lagi pesanan itu sampai kepada cucu-cucuku pula.

Jun 22, 2017

Ucapan Pendek

Diucapkan Selamat Hari Raya. Sejak guna facebook ni, tak reti nak tulis panjang-panjang. Ha ha hak.

Jan 4, 2017

Better Late Than Never


Selamat Tahun Baru. Bukan semua yang baharu. Ada juga yang lama yang turut dibawa ke tahun 2017. Walau bagaimanapun, eloklah perkara-perkara yang buruk-buruk itu ditinggalkan. 

Tahun 2016 telah berlalu dengan pantas. Tiada pencapaian yang hebat pun. Cuma telah selesai mengadakan majlis walimatul urus anak saya yang ke dua dan ke lima dengan sempurnanya. Begitu juga telah melihat cucu sulung membesar dengan sihat dan walafiat. Anak-anak pula telah habis pengajian di Universiti dan semuanya telah bekerja. 

Itu adalah kenangan yang disimpan secara abadi. Beberapa tahun lagi Insya Allah, keluarga kecil ini akan berkembang dan melimpah ruah. Dijangka pada April dan  Ogos tahun ini akan dikurniakan lagi dua orang cucu. Kalau panjang umur mungkin akan sempat pula melihat cicit yang dilahirkan oleh cucu-cucu saya.

Begitulah pusingan hidup begitu pantas. Baru semalam rasanya, membelai mereka sewaktu kecil, Kemudian memasuki alam belajar di tadika,  sekolah rendah, sekolah menengah, kolej dan Universiti. Kemudian bekerjaya dan kemudiannya berkahwin. 

Sudah tiba masanya mereka pula mencorakkan kehidupan mereka. Saya akan tinggal kembali berdua di satu sudut yang pernah kami lalui ketika muda dahulu. Bezanya hanya usia. 

Apa pun tahun baru ini telah membawa lebih banyak harapan baru, tekad baru dan azam baru, walaupun usia semakin dekat ke penghujungnya. 

Akhir kalam, diucapkan Selamat Tahun Baru walau pun agak terlambat, tetapi kata Mat Saleh, Better Late Than Never.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails