Dec 26, 2012

Perginya Yang Comel

Tidak beberapa hari lagi kita akan menyambut tahun 2013. Insya Allah. Ramalan mengenai dunia kiamat juga sudah hilang ditelan masa. Sambutan Hari Krismas tetap meriah. Ramai pelancong luar negara yang memilih untuk menyambut Krismas di negara ini. Negara yang bukan sahaja aman sentosa tetapi mempunyai pelbagai macam budaya dan citarasa makanan. Sehingga ada yang terlajak untuk meneruskan cuti sehingga sambutan Tahun Baru 2013.
 
Saya seperti tahun-tahun lalu, mengemaskini fail-fail dalam storan komputer. Mana yang tidak diperlukan lagi dihantar ke "Recyle Bin" sebelum di 'delete' sepenuhnya. 'Folder' foto disusun semula menggunakan perisian Picasa. Perisian yang telah saya gunakan sejak 2004 lagi.  Ia dilengkapi dengan kemudahan suntingan dan e-mail bagi penghantaran foto secara pantas. Sepatah kata Indonesia., " Iya, saya kok senang sekali samanya".
 
Kemaskini folder foto ini menemukan saya kepada folder 'Yang Comel'. Apabila folder ini dibuka saya menemukan foto-foto 'kerani kesatuan' yang satu pejabat dengan kami. Foto ini telah diambil beberapa tahun sebelum saya pindah ke pejabat ini. Tidak ada yang menarik mengenai foto-foto tersebut kecuali seorang wanita berbadan 'bulat' yang tersenyum manis.
 
Oleh kerana dia seorang yang tekun bekerja, dan sering membelek rekod-rekod kesatuan, maka ruang untuk berinteraksi itu tidak kerap berlaku, kecuali sesekali menikmati bersama sarapan pagi di pantri. Beberapa bulan lepas dia telah membuat permohonan untuk menjadi rakan saya di facebook. Di facebook pun saya hanya sekadar melihat coretan-coretannya tanpa ada komen dan 'like'. Ia berlalu begitu sahaja. Sehingga  pada pagi 20 November 2012 itu coretannya sedikit ada kelainan.........
 
Seperti biasa tiada juga komen dan 'like'.  Petang Khamis itu kami pulang mengikut arah masing-masing. Cuma pada malamnya saya menerima  sms pendek. " Alizah kemalangan, kini dimasukkan ke ICU  HTJS". 
 
Besoknya  saya menunggu khabar. Tiada apa yang boleh  dilakukan kecuali berdoa.  Apa pun saya terpana catatannya di 'facebook'  itu benar.... usia juga mengejar kematian .... begitu juga perpisahan .... datang tanpa diundang...
 
Sesungguhnya kematian itu adalah peringatan kepada mereka yang masih hidup. Terlebih benar lagi firman Allah, "Tiap-tiap diri akan merasai mati dan kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan" - Al-Anbiya' :35.

Al-Fatihah.


Nota:

HTJS : Hospital Tuanku Jaafar, Seremban

Dec 21, 2012

Lama Sudah Tidak ke Bendang........

Lama sudah tidak ke bendang
Tinggi rumput dari padi
Sudah lama tidak ku pandang
Manakah tuan menghilang diri?

Pantun ini sahaja saya tujukan buat diri sendiri sebagai 'sindiran'.  Maklum sahaja sudah lama tidak menulis. Pantun itu mengingatkan saya kepada orang Melayu yang mempunyai adab sopan yang tinggi dan halus budayanya. Pantun yang diungkapkan begitu tertib untuk menyampaikan maksudnya sehingga tidak ada yang tersinggung dan terasa hati.Rangkap pantunnya lebih 'berlapik'. Kerana itu orang Melayu dahulu lebih gemar berkias dengan menggunakan pantun.

Semasa saya kecil dahulu, pantun popular yang di pantunkan orang ialah:

Mandi sama budak-budak
Air keruh di hulu
'Sejamba' dengan budak-budak,
Orang tua dahulu

Selalunya 'orang muda' tidak akan menjawab pantun ini. Lauk pauk yang terhidang akan dijamah dahulu oleh orang tua. Apa yang tinggal adalah baki-baki cubitan mereka terutama gulai ayam masak lauk cili api yang hanya ada dua 'kotong' sahaja dalam mangkuk. Setiap hidangan selalunya dikongsi berlima (sekarang berempat). Kalau ada orang tua yang bersifat 'kejam' langsung tidak tinggal sekotong pun. 'Melopong' lah.

Itu cerita zaman susah. Hari ini makan di rumah kenduri bukan sahaja mewah tetapi melimpah ruah. Lauk ayam sudah tidak lagi menjadi pilihan utama. Mereka lebih suka menikmati kambing golek dan sambal udang yang merah menyala. Begitu juga budaya berpantun, sudah semakin terhakis. Di majlis pertunangan dan perkahwinan sudah jarang kedengaran orang berpantun. Kalau ada pun tidak lagi secara spontan. Ia dikarang dan bunyinya tidak lagi 'menusuk kalbu'. Kata lainnya, orang Melayu sudah tidak pandai berpantun secara 'semula jadi". Kalau berpantun pun pantun dua kerat yang tak 'sihat' bunyinya seperti ;
 
Ayam berkokok atas batang
Ada rokok mintak sebatang

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails