Sep 13, 2013

Roti Canai + Teh O = Gembira

Selepas beratus hari menangguhkan penulisan, saya menulis semula. Ia seperti cerita yo-yo yang tidak berkesudahan. Kemalasan untuk menulis itu berpunca daripada amalan bertangguh. Amat benar sekali kata perumpamaan Melayu iaitu 'kerja bertangguh tidah menjadi, kerja beransur tidak bertahan".

Kenapa bertangguh?. Ia berlaku kerana tiada tindakan dilakukan seiring dengan pemikiran yang sedang berlangsung. Seharusnya pemikiran bersatu dengan tindakan sekali gus. Ini yang disebut oleh Mario Teguh, seorang tokoh motivasi Indonesia yang menyebut, bahawa "kenapa rencana (perancangan) sering kali gagal?, ... kerana pemikiran tidak bersatu dengan tindakan"

Mungkin kita ingin dilihat peramah, tetapi reaksi kita bersama rakan-rakan tergambar seakan sukar didekati. Kita ingin menjadi kaya wang tetapi cara tindakan kita mungkin tidak ke arah itu. Lalu akhirnya cara pemikiran kita tidak sama dengan apa yang dilakukan. Seperti kata seorang sahabat saya, cakap-cakap tidak serupa bikin, bikin-bikin tidak serupa cakap atau yang lebih teruk lagi, cakap-cakap tetapi tidak bikin-bikin. 

Tidak begitu sukar untuk menjadikan kita dilihat peramah dan pemurah. Pagi tadi saya singgah minum pagi di kedai kopi di Ulu Lalang, Ia sehala dengan laluan saya ke pejabat. Kedai kecil ini bersambung dengan halaman rumahnya yang melandai dari bibir tebing jalanraya. Pengunjung setianya agak ramai. Ada roti canai, nasi goreng, mee goreng dan kuih muih. Kedai minum ini tidak jauh dari rumah saya. Rumah itu saya beli empat tahun lalu ketika  saya masih lagi berada di Terengganu. Dalam seminggu saya akan bermalam semalam atau dua malam. Kalau dibiarkan kosong bimbang dihuni oleh makhluk halus atau jin. Hari selebihnya saya akan berulang alik dari Putrajaya.

Saya menikmati sekeping roti canai dan teh o panas. Kerana tempat duduk yang terhad ada beberapa pelanggan yang berkongsi meja dengan saya. Masing-masing nampaknya hanyut dengan fikiran sendiri sambil menikmati hidangan pagi. Saya tidak mengambil masa panjang untuk minum. Selepas usai, saya segera memanggil isteri  tuan kedai. " Kira yang ini, yang abang ini punya dan yang abang tu jugak... ?. Dia mengira dalam keadaan terkial-kial ... "Semua sekali RM7.20 encik.....". 

Saya melihat muka 'abang-abang' yang saya belanja tadi menjadi ceria. Senyum mereka lebih lebar. Tiba-tiba sahaja mereka menyalami saya dan mengucapkan terima kasih. Saya telah membawa 'mood' gembira di pagi Jumaat ini. Sekurang-kurangnya mereka tak perlu membayar harga roti canai yang sudah naik RM0.20 sen sejak pagi semalam di kedai itu dari RM0.80 sen ke RM1.00.  Kalau mahu lihat orang gembira cubalah :). 




7 comments:

nohas said...

cepatnya naik harga..selari dgn kenaikan petrol..

InsyaAllah, murah rezeki Pok Li..

nohas said...
This comment has been removed by the author.
❤Kamsiah❤ said...

alhamdulillah..semoga bertambah murah rezeki kerana mengembirakan org lain..

Rose Azadir said...

Hi…saya blogwalking kat sini. Jemput datang ke blog saya yer http://ibu2ahmad.blogspot.com

Pok Li said...

nohas

Begitulah apabila ada kesempatan mereka akan mengambilnya walaupun ada yang sedang kesempitan.

Pok Li said...

kamsiah

Terima kasih atas doa

Pok Li said...

Rose Azadir
Terima kasih kerana lawatan. :)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails