Dec 27, 2011

Kemabal

Kegilaan menulis itu terhenti secara tiba-tiba. Sedar-sedar sudah hampir penghujung tahun 2011. Mungkin kerana kejutan berpindah. Kehidupan  sering tak terjangkakan. Mungkin itu takdirnya.

Kehidupan baru bermula lagi. Putaran itu semakin lama dirasai semakin ligat. Memahami semula selok tempat baru memakan masa. Secepatnya dalam tempoh tiga bulan. Kayu ukur selalunya diletakan dalam tempoh 100 hari. Samada kita berubah atau terus statik tanpa melakukan sesuatu.

Pertuturan pelat KL sudah lebur. Ia digantikan dengan bahasa negeri yang 'pokek'. 'Eden' dan 'Ese' sudah bersilih ganti mengantikan aku dan saya. Daging salai, gulai pisang, gulai petai dan segala macam masakan tradisional Negeri Sembilan sudah kembali dinikmati sepuas-puasnya. Perbendaharaan kata  juga semakin bertambah.Kalau semalam berlaukan daging salai, hari ini makan gulai ayam campur 'kemabal'. Tahu ke apa itu 'kemabal'. Kemabal ialah nangka muda yang dipotong-potong dan dicampur ke dalam gulai masak lemak cili api ayam atau daging. Nikmatnya, emak mentua lalu kat belakang pun tak sedar.

Pokek = pekat/loghat Negeri Sembilan yang sejati.


6 comments:

kasihibu said...

pok li, tapi enpakwe sya sampai sekarang bunyi dia sangat kelakar bila berloghat negori ;p

sharamli said...

sangat p0kek!

Pok Li said...

kasihibu
Saya suka pelat orang pilah.

Pok Li said...

sharamli
jangan pokai sudah

nohas said...

Ibarat sireh pulang ke gagang... semoga tahun 2012, semakin aktif menulis semula..

Pok Li said...

nohas
Insya Allah. Semoga diberi Allah memberi kesempatan ruang dan peluang

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails