Oct 10, 2008

Perjalanan Yang Tertunda


"Manusia merancang, Allah merancang tetapi perancangan Allah lebih baik” . Kepulangan saya ke Pulau Pinang terpaksa ditangguhkan . Angan-angan dan kyayalan saya untuk melalui sekali lagi jambatan Pulau Pinang tidak kesampaian. Sehari sebelum bertolak ke 'Pulau Mutiara' saya telah terlibat dengan kemalangan. Kereta saya dilanggar sebuah motorsikal. 'Sudah gerah' kata orang Terengganu. Apa pun saya BERSYUKUR kerana kemalangan ini tidak membabit kehilangan nyawa atau kecederaan teruk. Saya hanya luka-luka kecil kerana terkena serpihan kaca cermin pintu kereta yang pecah berderai. Ini semua sudah ditakdirkan dan kita hanya perlu BERSABAR atas dugaannya.


Berkaitan SYUKUR dan SABAR ini saya kongsikan ceritanya dari blog http://tkmutiara.wordpress.com/ . Jeng, jen, jengg........



Suatu ketika Imran Ibn Hiththan masuk menemui isterinya (dan Allah mentakdirkan Imran ini menjadi seorang secara paras rupa tidak menarik. Wajahnya biasa-biasa saja, untuk tidak mengatakan hodoh- sementara tubuhnya pendek. Sedangkan isterinya adalah seorang wanita yang cantik rupawan dan tinggi lampai). Ketika ia masuk menjumpai isterinya, sang isteri sedang berhias. Imran tak dapat menguasai dirinya..... ia tertegun memandang sang isteri.
Sang isteri bertanya ,
"Ada apa dengan mu....??"
"Demi Allah engkau semakin cantik saja setelah berhias," jawab Imran

Maka sang isteri berkata, " Janganlah khuatir....sebab engkau dan aku akan masuk syurga."

Tak terkira betapa gembiranya Imran Ibn Hiththan mendengar ucapan sang isteri. "

Tetapi...... "Dari mana engkau mengetahui hal itu.?" tanya Imran.

"Kerana engkau telah dikurniakan isteri seperti diriku lalu engkau BERSYUKUR, dan aku dicuba dengan suami sepertimu, lalu aku BERSABAR. Dan orang yang BERSYUKUR dan yang BERSABAR akan masuk syurga" (ibnaty Al-Habibah, hal 22)

Cerita ini adalah penawar duka kami yang tak dapat pulang ke Pulau Pinang. Perjalanan ke Pulau Pinang akan dirancang semula. Selewat-lewatnya hujung bulan ini atau pun awal bulan hadapan. Bimbang jika terlewat lagi, musim tengkujuh pula akan tiba. Beberapa kawasan rendah akan di tenggelami air. Biasanya laluan rendah menghala ke Jeli akan dinaiki air. Samada tersekat, di Chalok Setiu, Kg Raja di Besut, hinggalah ke Machang dan Tanah Merah. Seminggu atau dua minggu lagi kereta saya akan keluar dari bengkel. Pasti, Pulau Mutiara masih menanti kami :).

4 comments:

PENDEKAR said...

2. Al Baqarah:153.

"Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar"

;-)sobar yo lah.....

Tirana said...

Salam Pok Li..

First of all salam kenal.. Saya link kan blog Pok Li ni ye..

Hanya orang-orang yang tinggi imannya dapat menerima kekurangan dan kelebihan pada diri sendiri dan orang lain dengan bersyukur dan bersabar..

KiTTuN said...

Syukurlah Pok Li selamat. Semoga perjalanan yg akan datang dilindungi oleh ALLAH dr segala malapetaka. Mulai kaki kanan memasuki kenderaan disertai doa perjalanan. InsyaALLAH perjalanan diberkati.

Pok Li said...

Terima kasih diatas ingatan dan pandangan.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails