Sep 27, 2008

Bertemu Untuk Berpisah


Minggu lepas saya telah meraikan seorang kawan yang bertukar dari Marang ke Kuala Terengganu. Manakala minggu ini seorang kenalan telah menjemput saya di majlis berbuka puasa sempena pertukaran nya ke Hulu Terengganu. Semakin hampir hujung tahun, semakin ramai yang akan bertukar. Saya baru sahaja tersedar bahawa sepanjang dua tahun sepuluh bulan di Terengganu ini, berbelas-belas orang yang baru saya kenali telah pun bertukar. Samaada berpindah keluar dari Daerah Marang atau pun dari Negeri Terengganu. Inilah lumrah kehidupan. Bertemu untuk Berpisah.

Selepas usia hampir menjejaki setengah abad. Saya percaya saya telah kehilangan ramai sahabat kerana perpisahan. Berpuluh-puluh malah beratus-ratus juga kenalan saya telah hilang dalam ingatan kerana perpisahan. Jika bertemu pun kami hanya bercerita kisah-kisah lama sewaktu di sekolah rendah atau menengah atau di tempat kerja yang telah di tingalkan bertahun-tahun lamanya. Perbualan itu selalunya tidak akan panjang. Soalan yang paling kerap ditanyakan ialah, “berapa orang anak dah?”, “anak belajar dimana”?, “dah ada menantu ke?’,“kerja dimana sekarang?”.” Berapa tahun lagi nak bersara?”, “kawan kita tu… apa khabarnya”?. Selepas beberapa minit selalunya saya tidak dapat menyambung cerita baru, akhirnya kami hanya akan bertukar-tukar nombor telepon dan selepas itu kami akan berpisah lagi. Maklum sahaja, selepas berpisah berpuluh tahun lamanya, ‘frame of reference’ selalunya semakin berbeza dan saya sudah tidak dapat meneka topik kesukaannya.

Begitu pun saya masih mengharapkan untuk bertemu beberapa orang sahabat lama yang rapat satu ketika dahulu. Salah seorang daripadanya bernama Syed Abdul Halim. Syed Abdul Halim orang Perak dan kampungnya berdekatan dengan ‘gateh’(jambatan) Iskandar di Kuala Kangsar. Kami sama-sama bekerja di Jabatan Perangkaan, Jalan Cenderasari, Kuala Lumpur sekitar tahun 1980an. Syed adalah kawan rapat saya. Jika tidak balik ke kampung, saya akan pergi bermalam di rumah sewa kakaknya di Jalan Ikan Emas, Cheras. Dia cukup berbakat bermain gitar. Malah dia tidak lokek untuk mencurahkan kepandaiannya dan mengajar saya bermain gitar. Selalunya saya lebih suka mendengar dia menyanyi sambil memetik gitar dengan lagu “Lizawati” (Nyanyian Rahim Maarof).

Ada perkara lain yang saya tak akan lupa kepadanya. Syed lah punca saya ‘ketagih’ merokok. Awal kehidupan remaja, saya bukanlah perokok tegar ketika itu. Dalam seminggu adalah sebatang atau dua batang saya merokok. Itu pun suka-suka berkongsi rokok kawan-kawan sewaktu minum pagi atau makan tengahari. Semenjak saya berkawan dengannya, Syed tidak pernah lokek menghulurkan rokoknya selepas makan atau pun ketika ‘berlabun’(berbual). Jika saya menolak dia akan tetap menghulurkan rokok kepada saya. Akhirnya saya akan mengalah. Selepas beberapa lama tanpa pelawaannya pun saya sudah ‘berani’ menghisap beberapa batang rokoknya. Biasalah bang rokok free. Dia menyedari perubahan yang berlaku. Kerana itu setiap pagi dia akan datang dengan membawa rokok ‘Benson & Hedges’ kotak kecil, 10 batang khusus untuk saya. Tidak sampai seminggu saya tak sanggup untuk membiarkannya membeli rokok untuk saya setiap hari. Dari 10 batang kepada 14 batang dan akhirnya saya menjadi perokok ‘otai’ merokok 20 hingga 30 batang sehari.

Alhamdullilah, selepas 25 tahun ketagihan merokok, akhirnya saya berjaya berhenti merokok. Berhenti ketika sekotak rokok, 20 batang berharga RM 5.20. Kalau saya merokok lagi sekarang, pastinya saya terpaksa mengeluarkan lebih banyak wang untuk membunuh diri sendiri ;). Saya tidak pasti adakah Syed Abdul Halim masih merokok atau tidak. Jika dia sudah berhenti merokok seperti saya, alhamdullilah, jika belum saya berdoa semoga ia masih sihat dan tidak mengidap sebarang penyakit. Kami telah berpisah apabila Projek Banci Penduduk tamat sekitar Mei 1981. Jika ada izin Allah pasti kami akan bertemu lagi. Jika dia merokok lagi, pasti saya akan nasihatkan dia supaya berhenti merokok. Mungkin itulah pesanan yang terbaik buat Syed Abdul Halim sebelum kami berpisah semula.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails