Sep 28, 2008

Tuah Ada Untung Tiada

Tuah Ada, Untung Tiada. Tajuk ini saya ambil daripada sebuah cerita kanak-kanak yang pernah saya baca puluhan tahun dahulu. Cerita ini mengisahkan seorang pemuda miskin yang tinggal terpencil di hujung sebuah kampung. Pekerjaan nya tidak menentu, ada ketika ia menjual hasil hutan, manakala pada musim yang lain dia menjual ikan hasil tangkapannya di sungai. Dia telah melalui kehidupan ini bertahun-tahun lamanya. Orang kampung pula kurang ambil tahu hal dirinya bukan sahaja kerana dia miskin tetapi kurang pula bergaul dengan penduduk kampung. Pada satu hari apabila ia pulang menjual dari pekan, dia terkejut kerana halaman rumahnya sudah dibersihkan. Apabila ia naik ke dalam rumah, sudah siap hidangan makanan termasuk buah-buahan yang eksotik. Kejadian ini berlaku berulang-ulang kali, setiap kali dia pulang dari mencari rezeki. Lalu timbul dalam benak fikirannya untuk mengintai siapakah yang meletakkan makanan dan membersihkan rumahnya setiap hari semasa ketiadaannya.

Akhirnya, dia menemui seorang gadis yang amat cantik jelita, yang selama ini telah ‘membantu’nya mengemaskan rumah dan menyediakan makanan. Di pendekkan cerita pemuda miskin ini akhirnya telah berkahwin dengan perempuan yang cantik jelita ini. Semakin rajin lah dia mencari rezeki kerana bukan sahaja untuk dirinya tetapi juga isteri yang baru dinikahinya. Pada suatu hari isterinya berkata kepada pemuda miskin tersebut,

“Mulai hari ini tidak perlu lah kekanda bekerja keras, kerana setiap tibanya purnama penuh, adinda akan menenun sulaman kain emas untuk dijual di pasar”. “ Cuma satu syarat sahaja yang adinda pinta”. “Pada malam tersebut adinda akan berada sepanjang malam di bilik belakang rumah kita ini”. “ Janganlah sesekali kekanda cuba mengintai, walaupun terdengar bunyi yang pelik-pelik dan aneh-aneh”. “ Jika syarat ini kekanda langgar maka putuslah hubungan kita sebagai suami isteri”.

Si suami ini pun bersetujulah. Maka setiap kali bulan penuh isterinya akan berada dibilik belakang rumahnya menenun kain. Walaupun pelbagai bunyi pelik dan aneh didengari tetapi pemuda miskin ini tetap patuh kepada ‘amanah’ yang telah dipersetujui sebelum ini. Tidak berapa lama kemudian pemuda miskin tadi telah menjadi kaya raya, hasil jualan kain sulaman emas tadi. Ia bukan sahaja dikenali dan dihormati oleh penduduk kampung tetapi juga sudah mempunyai sahabat dikalangan pedagang-pedagang dan pembesar-pembesar negeri.


Selepas beberapa tahun mereka berkahwin, pasangan ini juga telah dikurniakan sepasang orang anak. Seorang lelaki dan seorang perempuan. Timbul lah dalam fikiran sisuami jika dia melanggar ‘amanah’ isteri, tidak mungkin isteri akan meninggalkannya kerana mereka sudah mempunyai anak. Maka pada bulan penuh berikutnya, ketika isterinya berada dibilik belakang dia pun mencari-cari lubang untuk melihat pekerjaan isterinya menenun kain emas. Alangkah terkejutnya sisuami apabila kelihatan didalam bilik itu terdapat sekawanan burung bangau yang amat besar berbulu emas. Mereka mencabut bulu dan menyulam kain emas. Kerana terlalu terkejut, dia telah tersepak bendul rumah dan mengeluarkan bunyi. Tahulah isterinya bahawa suaminya telah melanggar ‘amanah’ yang dipersetujui sebelum ini. Isterinya pun berkata;



"Setelah sekian lama kita hidup bersama, akhirnya sampai juga masa adinda akan pergi",“ Kekanda telah melanggar amanah yang adinda pesan ”. “ Mulai hari ini kita akan berpisah buat selama-lamanya”. "Jagalah baik-baik anak-anak kita". " Jika mereka rindu kepada ibunya, bawalah dia ke puncak bukit dibelakang rumah setiap kali purnama penuh". " Pastilah mereka akan terasa kehadiran adinda"."Wahai kekanda sebelum adinda pergi, biarlah adinda menceritakan kisah sebenarnya”. “Adinda telah diperintahkan oleh dewa kekayaan untuk membantu kekanda, kerana kasihan melihat kemiskinan yang kekanda lalui”. “ Manakala bangau-bangau lain yang kekanda lihat itu adalah adik-beradik adinda yang akan berjumpa dengan adinda setiap purnama penuh dan membantu adinda menyiapkan kain daripada tenunan emas”.

Pengajaran dari cerita kanak-kanak tersebut ialah, bukan mudah untuk menjaga amanah. Pemuda yang bertuah itu telah kehilangan untungnya. Ia bukan sahaja kehilangan isteri tetapi juga kehilangan kain tenunan emasnya. Jika dia tidak bernasib baik ia mungkin jatuh miskin semula, dan turut kehilangan kawan-kawan daripada pedagang-pedagang dan pembesar-pembesar Negara.

Kuasa yang ada pada pemimpin adalah amanah yang diberikan oleh rakyat untuk dijaga. Amanah rakyat tentulah tidak sama dengan pesanan ‘si bangau’ tadi. Sebaliknya rakyat berpesan supaya, pemimpin apabila mendengar bunyi yang pelik-pelik dan aneh-aneh perlu melihat hal yang berlaku dan bukan hanya berdiam diri didalam bilik sahaja. Ketika rakyat bercakap perkara-perkara yang pelik-pelik dan aneh-aneh mengenai pemimpin yang ada sekarang. Perlu lah pemimpin utama itu sedar tentang amanah yang dipegangnya. Jika tidak juga peka, ditakuti, ibarat ‘sibangau’ tadi meninggalkan suaminya dan mungkin memilih untuk menghidang makanan dan membersihkan rumah ‘pemuda miskin’ yang lain pula.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails